Transparansi Anggaran Sub Nasional di Nigeria

oleh Ryan Flynn, International Budget Partnership— Jan 11, 2016

You are viewing the Bahasa translation of this post. View the English version here.

Nigeria sudah lama mengalami kekurangan transparansi dan pertanggungjawaban dalam keuangan negara. Menurut putaran terbaru dari Open Budget Survey, meskipun meraih keuntungan pada tahun 2012 sampai 2015, APBN Nigeria tetap menjadi salah satu yang paling tidak transparan di Afrika sub-Sahara.

Namun di bawah sistem pemerintahan federal negara itu, pembelanjaan di tingkat nasional hanyalah bagian dari kisah yang ada. Pemerintah negara tidak hanya menerima bagian sangat besar dari pendapatan minyak, namun mereka juga memiliki kekuasaan untuk mengumpulkan dana secara mandiri, termasuk melalui pajak penghasilan. Negara-negara bertanggung jawab untuk menyediakan berbagai layanan dasar seperti kesehatan, pendidikan, dan investasi di bidang pertanian (lihat, misalnya, portofolio pemerintah negara bagian Lagos). Memang sekitar 47 persen dari seluruh pengeluaran modal (investasi di bidang infrastruktur, properti, dan peralatan) mengalir melalui kas negara. Secara keseluruhan, keefektifan pemerintah negara – dan transparansi maupun pertanggungjawaban anggaran negara – adalah amat sangat penting.

Jadi seberapa transparan dan partisipatifkah anggaran negara bagian di Nigeria?

Sebuah laporan baru oleh Civil Resource Development and Documentation Centre (CIRDDOC) menjelaskan pertanyaan ini. Temuannya berdasarkan pada survei sub nasional yang mengukur transparansi anggaran, partisipasi anggaran, dan ketersediaan informasi pengadaan negara di 36 negara bagian di Nigeria. Seperti halnya transparansi anggaran nasional, survei ini menemukan kesenjangan besar dalam jumlah informasi anggaran tingkat negara yang disediakan: rata-rata skor transparansi anggaran negara hanyalah 26 dari 100 (skor rata-rata untuk partisipasi juga 26, sedangkan penyediaan informasi pengadaan adalah 30).

Información tomada del Informe 2015 de la Encuesta de transparencia presupuestaria de los estados de Nigeria, del CIRDDOC. Haga clic para ampliar.
Dari Survei Transparansi Anggaran Negara Bagian Nigeria oleh CIRDDOC: Laporan Tahun 2015. Klik untuk memperbesar.

Namun di atas rata-rata, survei ini menemukan banyak variasi di antara negara-negara bagian.  Dua negara  (Ekiti dan Cross River) mencapai skor lebih tinggi dibanding lainnya di tiga pengukuran tersebut. Lagos, ibukota dagang di negara itu, menduduki peringkat ke tiga. Enam negara (Kaduna, Edo, Kwara, Katsina, dan Oyo) menduduki peringkat bawah dalam indeks gabungan tersebut, karena memiliki kinerja buruk di tiga pengukuran tersebut.

Transparansi anggaran dinilai berdasarkan apakah negara membuat dan mempublikasikan tujuh dokumen anggaran yang utama. Berbeda dengan Open Budget Survey, yang hanya memberi nilai pada anggaran dokumen yang diterbitkan secara tepat waktu, negara-negara diberi poin bila membuat dokumen, dan diberi skor lebih tinggi jika dokumen itu benar-benar diterbitkan. Menurut laporan ini, sebagian besar dokumen memang dibuat oleh setidaknya separuh dari negara yang ada, tetapi jauh lebih sedikit yang tersedia untuk umum.  Hanya satu negara (Cross River) yang menerbitkan  Anggaran Warga Negara.

Laporan ini menelusuri apakah tingkat pendapatan, lingkungan legislatif, atau tingkat ketergantungan minyak menjelaskan perbedaan skor yang ada. Menariknya, tidak satu pun dari faktor ini yang tampaknya berperan dalam luasnya perbedaan skor yang ada. Negara-negara yang lebih kaya tampaknya tidak lebih transparan atau partisipatif, semua negara relatif tergantung pada minyak untuk pendapatan, dan negara-negara yang memiliki ketentuan hukum mengenai transparansi anggaran tampaknya gagal untuk melaksanakan isi hukum tersebut. Menurut laporan ini, kemauan politik tampaknya menjadi faktor penentu yang berperan: kemajuan yang dicapai sebagian besar didorong oleh setiap pemerintah negara yang memprioritaskan reformasi dan memastikan pelaksanaannya.

Awal tahun ini, pemerintah baru yang dipimpin oleh Presiden Muhammadu Buhari mulai berkuasa dengan tujuan membersihkan pemerintah.  Dan sejak itu presiden telah mengisyaratkan bahwa penanganan korupsi dan menangani kesalahan manajemen sumber daya masyarakat adalah hal yang penting bagi agenda pemerintahannya. Menteri Keuangan yang baru diangkat, Mrs. Kemi Adeosun, baru-baru ini mengumumkan bahwa unit efisiensi baru akan dibentuk untuk mengatasi pengeluaran negara yang boros.

Upaya tersebut dilakukan di waktu yang tepat – kemerosotan di seluruh dunia dalam hal harga minyak sangat berdampak pada pendapatan negara. Tapi memperkuat pengawasan dari dalam pemerintah akan mendorong kemajuan sejauh ini. Masyarakat sipil dan media harus diakui sebagai rekan yang penting dalam mendorong efisiensi dan pertanggungjawaban yang lebih besar.

Sebagai hasil Open Budget Survey dan Survei Transparansi Anggaran Negara-negara di Nigeria (Nigerian States Budget Transparency Survey), kemampuan OMS dan media dalam menuntut pertanggungjawaban pemerintah adalah sangat dibatasi oleh kurangnya informasi anggaran dan kurangnya ruang untuk berpartisipasi dalam keputusan anggaran. Setelah mendirikan unit-unit baru dalam kementerian keuangan, pemerintahan Buhari harus mendorong pengawasan oleh OMS dan wartawan dengan cara menerbitkan informasi kepada publik, di mana informasi tersebut diperlukan untuk menunjukkan penyusunan anggaran yang buruk dan praktik-praktik yang tidak efisien.

Meskipun ada kemauan politik dan mandat untuk perubahan, pertanyaan yang tetap ada: apakah pemerintah akan mendorong perubahan dengan cara membuka atau memperketat cengkeramannya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.